Korban Jiwa Terus Bertambah, Tragedi Kanjuruhan Dekati Catatan Kelam Pertandingan Sepak Bola Paling Mematikan

Najmul Ula - Minggu, 2 Oktober 2022 | 21:05 WIB
Kerusuhan yang kabarnya menimbulkan banyak korban jiwa terjadi usai laga Arema FC vs Persebaya di Liga 1, Sabtu (1/10/202) di Stadion Kanjuruhan, Malang.
TOMMY NICOLAS/BOLASPORT.COM
Kerusuhan yang kabarnya menimbulkan banyak korban jiwa terjadi usai laga Arema FC vs Persebaya di Liga 1, Sabtu (1/10/202) di Stadion Kanjuruhan, Malang.

BOLANAS.COM - Laporan terakhir menyatakan korban jiwa Tragedi Kanjuruhan mencapai 174 orang, berpotensi melampaui rekor dunia di Peru.

Tragedi pertandingan Arema FC kontra Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan menjadi laga paling mematikan dalam 50 tahun terakhir di dunia.

Laga Arema FC kontra Persebaya Surabaya, Sabtu (1/10/2022), menimbulkan kekacauan setelah peluit akhir yang direspons tak bijak oleh aparat.

Saat artikel ini ditulis, korban jiwa akibat tragedi di Stadion Kanjuruhan berada di angka 174 orang, dengan berbagai laporan di media sosial telah menembus 200 orang.

Baca Juga: Sepak Bola Inggris Berubah Total Usai Tragedi Hillsborough, Bisa Apa PSSI Usai Peristiwa Mencekam di Kanjuruhan?

Angka resmi 174 orang diungkap oleh wakil gubernur Jawa Timur, Emil Dardak.

"Kami mendapatkan data dari BPBD Jatim bahwa per pukul 09.30 tadi masih 158 orang yang dinyatakan sebagai korban meninggal dunia," ujar Emil dikutip dari Surya (2/10/2022).

"Namun pada pukul 10.30 jumlah korban meninggal dunia bertambah menjadi 174 orang," jelasnya.

Apabila laporan di media sosial yang menyebut lebih dari 200 orang dapat dikonfirmasi, bisa dikatakan korban jiwa akibat tragedi ini sangat mungkin melebihi angka resmi dari pemerintah.

Baca Juga: Thomas Doll Sedih Timnya Harus Naik Tank, Ia Tak Tahu Tragedi Sedang Terjadi di Kanjuruhan Saat Ia Bicara

Editor : Nungki Nugroho
Sumber : Priceonomics

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

TAG POPULER